Tuesday, June 18, 2019

Bandung dan Pelatnas

Selepas OSN 2018 di Padang tahun lalu dan mendapatkan medali perunggu,  walaupun masih penasaran sama medali emas dan karena masih kelas XI jadi masih bisa milih mau OSN lagi atau mau lanjut ke Pelatnas, sempat bingung dan akhirnya mas Jek memutuskan untuk lanjut ke Pelatnas, ibu dan ay memberikan saran-saran dan pertimbangan, keputusan ada ditangan mas jek, karena kan dia yang akan menjalani. Bismillah.

Pelatnas 1
diselenggarakan tanggal 16 September-15 Oktober 2018
Selama 4 minggu dan diikuti oleh 33 siswa .
Saat jemput pulang ketemu sama mba Nita dan keluarga  yang mau jemput anandan Lukman yang sama - sama  wakil dari  Jakarta

bertempat di Dago Hills Bandung, jadwal yang panjang dan padat, selama sebulan itu.  Kita antar tanggal 16 September beramai-ramai, 2 minggu kemudian kita tengokin dan selesainya kita ke Bandung lagi untuk jemput si mas jek, kelar dari sini langsung tepar deh si mas jek, sakit, nampaknya kecapaian ya.  Menunggu hasilnya sungguh buat deg-degan, teman si mas yang bidang lain ada yang langsung diumumkan hari itu juga sementara hasil bidang Astronomi belum.

Disela-sela menanti pengumuman, mari kita mencocokkan jadwal, berdasarkan informasi kakel diperkirakan :

P1 september-oktober
P2 februari-maret 2019
P3 juli-agustus 2019
P4 oktober-november 2019

So far jadwal Pelatnas 1 sudah terbukti kebenarannya, sesuai perkiraan.
Dan pengumuman hasil Pelatnas 1 didapat  tanggal 5 Januari 2019, lama juga ya, walau di suratnya sih termyata hasilnya sudah diputuskan sejak 27 Oktober 2018 dan dari semula 33 peserta, jumlahnya untuk pelatnas 2 nanti menjadi 17 Peserta dan alhamdulillah mas jek termasuk salah satunya.

Pelatnas 2
Perkiraan P 2 Februari - Maret 2019
Tanggal 12 Februari 2019 dapat surat pembinaan untuk Pelatnas 2
pelatnas 2 diselenggarakan tanggal 24 Februari -10 Maret 2019 (cocok perkiraannya)
Kali ini lamanya 2 minggu dan diikuti oleh 17 siswa, bertempat di Wisma Balai Perguruan Kartini Bandung

Berangkat naik argo parahyangan sehari sebelumnya berdua mas jek,kebetulan ay ada acara kantor yang udah direncanakan lama, pertama kalinya ibu pergi ke Bandung naik kereta ini, hi hi senang banget deh, kalau anak yang nginap di Wismanya sih free of charge karena ini ada emaknya jadi musti bayar, 2 minggu sebelumnya ibu telp kesana untuk booking satu malam saja.

Menunggu Argo Parahyangan di Stasiun Bekasi

Karena berangkatnya sore, tanggung deh pesan makan aja sekalian di kereta, ibu nasgor, mas jek Hokben

Nasi gorengnya, waktu jaman bolak balik ke Semarang tahun 2002 naik kereta bisnis, pake piring disajikannya dan kayaknya rasanya lebih enak yang dulu deh
Besok paginya ibu pulang dari wisma naik gojek ke stasiun Bandung, dekat kok dan turun di stasiun bekasi, siangnya udah dirumah lagi sama  bocah yang dua.

Pulang Pelatnas 2, seperti biasanya jemput rame-rame, kita nginap di Aston Braga Bandung dan begitu sampe sebelum masuk ke Hotel tengokin mas jek dulu dong.



dan ini pas keesokan harinya saat mas jek brak kelas Pelatnas 2
Saatnya pulang

Di Pelatnas 2 ini ada kisah sepatu yang hilang, ternyata sepatu hitam yang dipakai mas jek saat dijemput adalah sepatu baru, baru dibeli beberapa hari sebelumnya, jadi beberapa hari sebelumnya, 3 orang peserta termasuk mas jek, selepas salat di Masjid masi dilingkungan wismanya, sepatunya hilang dan karena mereka harus pakai sepatu saat pergi ke Observarium Bosscha jadi mas jek dan 2 temannya  beli sepatu lagi .

Pelatnas 3
Peserta 8 siswa dan yang akan menjadi Timnas 5 siswa,3 siswa tereleminasi, tempat wisma Balai Perguruan Kartini Bandung

Perkiraan P3 juli-agustus 2019 meleset nih, ternyata  tanggal 8 April 2019 lalu dapat surat pembinaan 3 dimana mas jek lanjut dan pelatnasnya ternyata tanggal 19 Mei - 25 Mei 2019 (seminggu dan pas bulan puasa), mungkin karena IOAA nya awal Agustus jadi tanggal pembinaannya juga menyesuaikan jadwalnya nih. OMG bulan puasa,secara Ibu pernah  nginap disana dan waktu itu sampai hampir tengah malam masih ada kegiatan. Pelatnas 3 ini adalah pelatnas penentuan karena di Pelatnas 3 ini akan ada pengumuman siapa yang berangkat untuk Olimpiade Astronomi Internasional di Hungaria awal Agustus 2019 nanti.

Karena mulai acaranya sore jadilah Minggu 19 Mei 2019 itu pas banget ayah ulang tahun, kita antar mas jek ke Bandung,karena pertimbangan bulan puasa dan ngeri macet Cikampek, akhirnya kita naik kereta bertiga, mas jek diantar ibu dan ayah, adik-adik gak ikut biar dirumah aja lagian ibu dan ay langsung balik sore harinya.


Ada kisah kacamata ini dan juga paket yang bikin gemes pas P3 ini nih, jadi ceritanya mas Jek merasa kacamata yang dia pakai gak nyaman buat dia pusing, kacamata ini baru aja diganti lensanya menyesuaikan dengan hasil periksa mata terakhir dan baru dia pakai, ndilalah kacamata cadangan gak dibawa, jadilah sepanjang jalan dari Bekasi menuju Bandung, ibu menginstruksikan orang rumah untuk kirim kacamatanya pake paket yang sehari sampe.  Hari Sabtu itu langsung deh kacamatanya di paketin ke wisma tepat mas jek nginap di Bandung. Katanya besok Minggu baru sampai karena datang kirim paketnya jam 11.00 WIB.

Tapi untuk jaga-jaga selepas kita taruh barang di Wisma, kita ngemall dulu di Cihampelas, dan cari Optik Seis dan kacamatanya ternyata terlalu kencang  jadilah dilonggarin sampe rasanya nyaman dipakainya.  Setelah itu  baru deh kita balik ke wisma lagi (alhamdulillah banget ambil opsi ini karena kacamatanya ternyata baru sampai hari Rabunya).   Karena jadwal kereta ibu dan ay masih lama jadinya numpang istirahat dulu di masjid di wismanya, kebetulan ay juga ada janjian ma temannya di Bandung yang nyamperin kita.

Ternyata ada info bawa paspor yang terlewatkan, jadi walaupun belum jelas siapa nanti yang akan berangkat tapi tetap harus siap-siap semuanya harus mengumpulan paspor. Atas saran teman ay, paspor akan kita kirim pake X-Trans besok Pagi (senin Pagi), jadi senin paginya jam 6 pagi ibu ma ay ke X-Trans Sudirman dan disana minta tolong teman ay yang akan ambil di Pasteur dan yang akan serahin ke mas jek, siangnya sudah dapat kabar paket Paspor  sudah sampai dan ternyata paket kacamatanya belum sampai  juga senin itu dan baru sampai hari Rabunya tanggal 22 Mei 2019, hmmm apa kabarnya ya katanya sehari sampai..., kalau tau Sabtu baru sampe rabu, mungkin pilih yang reguler aja ya gak yang paling cepat ..hadeeuh senewen banget dari Senin sampe Rabu itu.

Dihari Jumat, ibu ma ay bergantian telp mas jek kasih semangat, jadi apapun hasilnya nanti, intinya jangan berkecil hati karena sudah sampai sejauh ini aja sudah luar biasa banget, jadi harus siap mental kalau kepilih alhamdulillah kalau engga tidak boleh down .

Hari Sabtu yang menegangkan akhirnya tiba, siang-siang ay ditelp mas jek, ibu dengar sayup-sayup karena baru bangun tidur dikamar, karena ibu dengar ay bilang ya udah gak pa pa mas, ibu pikir gak masuk nih.

Gak lama ay masuk kamar dan bilang kalau mas jek masuk ke Timnas, alhamdulillah banget ya, gak lama banyak WA yang kasih selamat, ternyata saat pengumuman ditayangkan LIVE di IG TOASTI Official.

Tuesday, June 11, 2019

Puasa Anak tahun ini

Selamat Iedul Fitri 1 Syawal 1440 H buat teman-teman semua yang merayakannya, belum seminggu ya lebarannya, kebetulan tahun ini sama semua lebarannya di hari Rabu 5 Juni 2019. Alhamdulilllah.

Kali ini mau update cerita puasanya Raffa nih, si kecil Ibu yang sekarang udah besar,awal Mei 2019 si bolu ini sakit,muntah - muntah terus jadilah kita antri di dr Idham RS Hermina Jatinegara di Hari Sabtu 4 Mei 2019 dari pagi sudah mau kesana, tapi melihat perkembangan bolu dulu deh, karena gak bisa makan ataupun minum karena dikeluarkan terus akhirnya sehabis Isya diputuskan berangkat ke RS.  

Puasa Ramadhan jatuh pada hari Senin 6 Mei 2019, hari itu si bolu masih pucat mukanya, sahur pertama malam senin itu dibangunkan tapi nampaknya masih tidak kuasa makan, jadilah off dulu puasanya, hari berikutnya sudah semakin membaik kesehatannya dan hari ketiga puasa ramadhan di hari Rabu 8 Mei 2019 pertama kalinya dia berpuasa, agak dramatis deh karena nenek dan tetehnya dirumah tidak tega dan heboh agar dia diijinkan tidak berpuasa lagi, bahkan sampai kirim foto ini segala. Saat ibu pulang kerja jam 4 sore, dia memang keliatan lemas sekali, tiduran aja dan kalau ditanya cuma mengangguk lemah. 



Banyak yang semangatin nih, jelang buka puasa lemas banget deh si bolu ini..

jelang bukpus

Alhamdulillah hari-hari selanjutnya sudah mulai terbiasa, gak ada acara lemas-lemas lagi, apalagi pas sepupunya datang dan main barengan, teriak-teriak naik turun tangga, lari-larian, wah sudah gak masalah lagi deh, bisa karena terbiasa ya.., tahun ini ada kemajuan dibandingkan puasa tahun lalu, makan dan minumnya jauh lebih pintar, biasanya semuanya cuma sedikit sekali, tahun ini minumnya lumayan dan makannya juga lumayan, satu lagi yang juara dari bocah ini adalah dia selalu mudah dibangunkan untuk sahur, dan kalau bangun sahur pasti langsung tersenyum manis sekali, gak ada deh ceritanya susah bangun sahur dan kebiasannya adalah tidak tidur lagi setelah sahur dan bahkan gak mau tidur siang, jadi biasanya adzan isya sudah mengantuk, jadi sukanya gak salat tarawih, tapi gak pa pa deh, insya allah semakin besar nanti semakin soleh dan pintar, puasa Ramadhan oke,salat juga Oke dan sampai puasa ke 30, bocah kecil ini sukses puasanya,kalah 2 hari puasanya diawal karena sakit.   Seperti tahun yang lalu bocah kecil ini minta hadiah puasa, mainan mobil remote dan mainan super wings untuk puasa tahun ini.  

Monday, March 11, 2019

Hotel & Transformer Center Batu

Bagaimana kalau anak SMA yang masak, dan beresin kamar serta jadi reseptionistnya yaa? jujur pas tau kalau yang beresin kamar kita anak-anak SMA seumurannya mas jek, dan alumni mereka yang supervisi hotelnya, jadinya salut dan maklum saat kita datang udah waktunya Check in, tapi masih belum bisa check in karena kamarnya belum siap, pas malam datang lagi dan disambut ucapan selamat pagi, langsung deh ibu jawab, gak salah dek, ini kan udah malam, yang dijawab sama anak abege itu kalau disini ucapannya selamat Pagi terus Bu..hahh....mamak mamak ini kaget sejenak, kok???

Kamar pilihan kita adalahan yang Deluxe Triple Room karena kita berenam jadi ambil 2 kamar, kesan pertama agak bingung kok receptionistnya masih kayak anak-anak begitu, kamarnya juga luas dan kita dapat connecting room jadi enak deh, si bolu excited selalu kalau nginap di hotel, langsung loncat-loncat dikasur, walaupun gak ada ACnya tapi  gak panas, ya iyalah ya, kan di Batu.

Uniknya kalau mau breakfast kita harus keluar hotelnya, turun dulu naik mobil ini, yang mana yang nyopirin anak kelas XIdan didekat tempat makan ada kayak panggung gitu, jadi ada jadwal acara untuk pengunjung hotel, tapi karena agenda kita padat selama di Batu jadi tidak sempat menyaksikannya.


Selesai makan, liat-liat tempat oleh-oleh dan akhirnya ngobrol-ngobrol sama Mba   yang ramah ini yang pas lagi menjaga toko tempat oleh-oleh, akhirnya kita tour sekeliling hotel tempat kita menginap, asrama dan sekolah mereka juga ada di lingkungan ini, bahkan sedang dibangun juga perguruan tinggi didekat tempat toko oleh-oleh dilingkungan yang sama.

Peternakan ayam, lele, kelinci, hidroponik, semuanya disana  itu yang  handle anak-anak abege itu lho.













Baru ini liat pohon terung ungu * norak dikit ya






Saat breakfast kali kedua, breakfastnya memang sangat sederhana sekali, breakfast pertama, chicken katsu dan  kentang goreng, cuma memotongnya agak sulit karena agak keras, menu hari kedua ini juga sederhana, jadi Breakfast with rawon, ada telur asin dan tumis kacang, rasanya enak.  Anak-anak juga menawarkan minuman Green Thea, Thai tea yang mereka buat sendiri, serta kaos-kaos sablon hasil karya mereka sendiri.

Sekolah Selamat Pagi Indonesia merupakan sekolah gratis dan berasrama untuk anak-anak bangsa dari sabang sampai merauke yang membutuhkan (yatim piatu & kurang mampu) yang sulit utuk melanjutkan pendidikan di bangku SMA.  Berikut Profil-Profil mereka.






 Kalau anak-anak lain masih sekolah, mereka praktek kerja langsung  sambil sekolah di bagi tugas siapa yang lagi tugas dan siapa yang sekolah, terbiasa kerja keras diusia muda begitu, sungguh luar biasa.

Saat pagi hari, dari balkon kita menginap, pagi-pagi anak-anak abege itu  ramai-ramai menyapu halaman belakang yang luas banget itu.   Overall, walau awalnya kaget karena tempat receptionistnya kok seperti ini, nampaknya harus dibuat yang lebih representatif lagi, overall menginap di Transformer Hotel menyenangkan. 

Wednesday, January 30, 2019

7 tahun dan Kue Sus Perdana

Pertengahan Januari lalu, bolu Affa ultah dia gak begitu suka kue, jadi gak request kue pas juga ibu sedang masuk kerja weekend itu, mau dibuatkan nasi kuning, dia bilang dia gak begitu suka, katanya nasi goreng aja,ya akhirnya cuma buat nasi goreng saja buat bolu, siang dan sore makannya nasi goreng aja, penggemar berat nasi goreng banget deh. Si bocah yang genap 7 tahun, kali ini requestnya Bumble Bee, sehari setelah ulang tahun, sebelum mengunjungi mas jek di asrama, kita ngokas dulu deh,dan dapatlah Bumble Bee di Kidz Station, bahagianya ruarr biasa dan gak minta mainan yang lain lagi, udah satu, satu aja , harapan ibu dan ay, bolu selalu sehat, tambah pintar dan soleh .


Birthday Boy and his Bumble Bee

Akhirnya  hari minggu terakhir di bulan januari kemarin kembali baking lagi, udah lama kayaknya nih baking blue, pas tiba-tiba kepengin buat kue sus, kalau kue sus kering sudah pernah buat, kue sus yang pakai vla belum pernah. Resep ini miliknya siapa ya, kalau gaks alah dapatnya dari Grup NCC di Facebook.

Monday, January 28, 2019

Batu Secret Zoo

Hari ke-2 di Malang, diputuskan mendatangi Batu Sectret Zoo di Jatim Park 2, santai - santai menikmati breakfast dan masih sempat jalan--jalan seputaran hotel, tempat wisatanya buka tidak terlalu pagi dan jaraknya dekat sekali dengan tempat kita menginap.

Semacam kebun binatang kecil, tapi bagus banget dan lengkap, bolu senang sekali liat hewan-hewan dan selalu meminta untuk pergi ke TSI Cisarua Bogor, dia  bahkan dia mengira RUTE itu adalah hewan karena petunjuk RUTE SELANJUTNya gambarnya hewan.



Rute disangka si bolu adalah nama hewan..









Gajah yang kecil kasian gak dapat-dapat makanan, jadi cuma gajah-gajah besar yang makan wortelnya.


Kalau di Fantasy Land ini adalah tempat bermain, mulai anak kecil sampai orang dewasa  dan free semuanya disini.






 Bolu cuma cobain driving carnya aja.



Tempat untuk makan juga  banyak pilihan menunya  dan bisa numpang charge disitu, jadi sambil makan sambil charge hape.

Kita berlima juga sempat coba Rumah Horor disini, kalau di Trans Studio Bandung, naik kereta, disini lebih horor lagi deh kayaknya, jadi menyusuri rumah horor berjalan kaki, tadinya berenam sama budenya 3 boys, tapi baru jalan di awal, dia balik badan gak  jadi masuk.  Kaka Fai dan bolu sempat takut tapi tetap terus berjalan, ibu deg degan juga apalagi pas lantai bawah kita transparant, deg degan takut ada yang narik kaki dari bawah he he he.  Akhirnya kita keluar rumah horor dan bisa ketawa tawa lagi deh.



Bandung dan Pelatnas

Selepas OSN 2018 di Padang tahun lalu dan mendapatkan medali perunggu,  walaupun masih penasaran sama medali emas dan karena masih kelas ...