Senin, September 22, 2014

Aneka Rupa Cerita di tanggal 9 September ..hari kemarin

HERCULES 

Gambar dari  21cineplex.com


Selasa ditanggal yang kata orang cantik itu 9-9 alias Sembilan September, Ibu bertambah usia, sudah semakin tua dan semakin berkurang ya jatah usianya.  Ibu libur kerja hari itu , cuti euyyy dan senangnya liburnya ditemani ay, ay cuti juga... memang sudah direncanakan sejak minggu sebelumnya. Ada sedikit urusan  di Cibinong dan Bogor.

Pagi-pagi bangun tidur dapat ucapan dari ay, dilanjutkan dengan sibuk membalas bbm, wa, email, sms dari keluarga dan teman-teman..hi hi gaya ya.

Kelar urusan kita pas jam makan siang, memang sudah rencana juga mau nonton karena ay dah hari Minggu ngajakin nonton Hercules tapi karena si teteh mesti mengasuh cucunya, acara nonton berdua batal.  Hmm, kalau nonton Film ini better jangan ajak anak ya, ini Film Dewasa, banyak pemandangan sadisnya.  Ibu sih sebenarnya lebih kepengin nonton November Man. Akhirnya mampirlah ke Botani Square Bogor , makan siang ber2 di Rice Bowl...hi hi makan siang kita biasa aja sih, pesan makanan cuma 3 macam aja gak habis juga, mau foto2 selfie aynya gak terlalu minat.

Jumat, September 19, 2014

Musim Cacar air di sekolahan Fai

Baru masuk sekolah lebih kurang 2 mingguan sehabis libur lebaran, Fai ketularan cacar dari teman sekelasnya disekolah,hari Sabtunya masih semangat pas nonton Guardian of the Galaxy, Minggu masih ceria kayak biasanya dan malam Seninnya demam, jadilah Fai gak masuk sekolah, sehari istirahat dirumah sudah agak baikan, besoknya sekolah lagi dan pulang sekolah sudah kliatan cacar airmya sudah mulai keluar.  Malamnya kita langsung ke dr, kalau jaman mas Dzaky terkena cacar pakai PK ok ok aja, kali ini dokternya gak reccomend untuk pakai itu, cukup pakai Dettol aja, salep yang dioles tipis-tipis serta bedak salicyl, tidak lupa puyer untuk batpilnya yang dicampur sekalian ma obat gatalnya.

Sulit banget untuk mengoleskan salepnya ke Fai, or kasih bedaknya, dia gak mau didekatin, takut kesenggol kayaknya, sehari setelah cacarnya nongol, dia nangis-nangis karena rasanya perih. Akhirnya dibujuk-bujukin mau juga pakai bedaknya, yang gak mau pakai salepnya.  Akhirnya disiasati deh, kalau dia sudah terlelap, baru ibu olesin pelan-pelan. Hmm, begitu mulai menguning kayak bernanah gitu, bau amisnya lumayan berasa deh, dan kasiannya Fai, adiknya si Raffa suka gemes pengen mencet mencetin cacarnya, jadinya Fai suka lari-larian ketakutan dipencet ama Raffa, atau pada saat Fai lengah, Raffa dengan sigap langsung pencet cacarnya ka Fai.  Semingguan lebih deh Fai engga sekolah.

Dulu, sewaktu usianya 3 tahun mas Dzaky juga terkena cacar juga, saat itu malahan tidak pakai demam, hmm memang sih Ibu suka dengar atau baca katanya bila cacar  mengenai anak yang lebih kecil gejala lebih ringan, selama daya tahan tubuh baik masa penyembuhan akan lebih cepat, sementara pas menular ke Ibu dan ay, rasanya lebih berasa tersiksa karena cacarnya.

Alhamdulillah sekarang Fai sudah sembuh, sudah mengering semua cacarnya dan mulai Minggu lalu si teteh asisten pulper kita yang ketularan cacar air. 

Wabah cacar air dikelas Fai sampai sekarang masih belum selesai, mudah-mudahan semua teman Fai bisa segera sehat dan masuk sekolah lagi.


Kamis, September 18, 2014

Raffa 31 dan 32 bulan masih ngefans Taman Safari

Sejak masuk usia 2 tahun, rasanya cepat banget ya gedenya anak, ini dokumentasi Raffa  pas 31 bulan usianya.


Raffa sedang suka bermain nih dan Athar tetangga depan rumah hanya berbeda usia 6 bulan, Raffa agresif didalam dan diluar rumah, sementara Athar kliatan kalem kalau diluar rumahnya, Raffa memang kliatan lebih nyaman bermain dengan anak yang usianya lebih diatasnya, lebih nyambung nampaknya mungkin karena sehari-harinya sibuk ngintilin mas Jek dan aa Fainya, Raffa kliatan kayak anak gede banget.  Karena cukup jauh usianya dengan mas Dzaky, Raffa lebih suka bermain dengan aa Fainya, sementara Fai lebih suka bermain dengan mas Dzaky.


Selasa, September 16, 2014

Mati lampu ya?

Ibu biasanya pakai kacamata pas keluar rumah saat kerja Senin sampai Jum'at saja, pas dirumah pasti deh Ibu lepas kacamatanya, juga Sabtu dan Minggu, Ibu gak suka pakai kacamata saat dirumah.  Sabtu siang itu, tiba-tiba ay ngajakin keluar dan sekalian kita mau ke Toko buku di Pondok Kopi depan mau cari Pianika buat kaka Fai dan cari titipannya mas Dzaky sampul kuning terang.

Ibu duduk didepan pas dimobil, dan karena gak pakai kacamata minus ibu, ibu yang merasa matanya silau terkena cahaya matahari pun otomatis mengambil kacamata hitam punya ayah yang tergeletak di dashboard mobil, pakai deh,aman sudah tidak silau lagi matanya.

Gak lama sampailah kita ditempat tujuan, saat mobil dah parkir, kebetulan pulaks tetangga kita sekeluarga keluar dari Barbershop sebelah kanan kita, Toko Bukunya sebelah kirinya, Ibu kasih senyum dunk...terus Ibu dan Fai segera masuk ke Toko Buku.  Toko Bukunya sepi pas kita masuk, Ibu langsung bilang gini ke mba yang jaga tokonya.

Ibu    : "Ya ampun mba, kok siang-siang gini gelap banget sih tokonya, emangnya lampunya mati ya?
Mba : "emang begini kok Bu, lampunya"
Ibu langsung deh menyadari sesuatu begitu dia
 bilang  lampunya emang begini, berati kan bukan mati listrik, langsung buka kacamata hitamnya dan tara.............terang gitu loh...

Ibu udah telanjur malu bilang gini
"Maaf ya mba, ternyata kacamata hitam saya belum dilepas, jadinya tadi pas masuk sini, gelap deh..
2 mba ditoko buku cekikikan sambil salah satunya bilang "oalah, belum dilepas toh bu, kacamata hitamnya, pantesan gelap"

He he he he he case dah clear sama mba-mba penjaga toko buku, tapi Ibu tetap rasanya gak enak hati  senyam senyum sama tetangga tapi kacamata hitam masih nyantol dimata, pantesan ekspresi wajahnya tadi agak agak gimana githu....masalahnya kacamatanya itu tuh stylenya yang kayak rocker gitu...kata ay, gak pa pa lah Bu, kan kacamata hitamnya keren...ha ha ha iya juga ya he he he he

Jumat, September 05, 2014

Lembang, Tangkuban Perahu, Bandung di Penghujung Libur Lebaran

Baru sempat posting sambungan libur lebaran kita nih, postingan ini cukup panjang diborong sekalian biar cepat kelar.

Setelah ke Taman Safari, besoknya kita ngeBandung lagi nih, memang ya, Bandung gak pernah ngebosenin untuk dikunjungi dan sekalian juga menutup libur lebaran.

Berbeda dengan perjalanan ke Taman Safari sehari sebelumnya yang sempat ketahan 1 jam sebelum gerbang tol Ciawi, perjalan kali ini lancar jaya.

Begitu sampai Bandung, langsung ay menuju Mie Akung yang ternyata masih libur lebaran dan baru buka esoknya, Mie Akung ini jadi favoritnya ay sejak 4 tahun lalu, harus mampir sini nih kalau ke Bandung . Terus karena Bandung sepi,serius euuy sepi, kita muter-muter keliling kota Bandung karena ay kepengin menghapalkan jalan-jalan kota Bandung mumpung Bandung lagi gak macet.

Setelah mengukur jalan di Bandung, berhubung Ibu kepengen sosisnya rumah sosis, kita beli sosis dulu deh kan sekalian lewatnya.

Kita beli sosis mentahnya buat stok di rumah, sama nyobain sosis bakar lada hitamnya, sekarang 15 ribu harganya untuk sepotong sosis bakar.  Ada Badut sosis lho disana dan Fai sempat foto bareng sementara Raffa gak mau, kataya takut.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...